Yamaha_detail

Dianggap Lalai, 8 Anggota Medis yang Merawat Maradona akan Diadili

Dianggap Lalai, 8 Anggota Medis yang Merawat Maradona akan Diadili

Legenda sepakbola Argentina, Maradona--

RAKYATCIREBON.ID, BUENOS AIRES - Delapan personel medis akan diadili dengan tuduhan kelalaian kriminal dalam kematian pesepakbola legendaris Argentina, Diego Maradona.

Seorang hakim telah memerintahkan pengadilan dibuka setelah panel medis menemukan perawatan Maradona penuh dengan kekurangan dan penyimpangan.

Maradona meninggal pada November 2020 karena serangan jantung di Buenos Aires, dalam usia 60 tahun. Dia sebelumnya dinyatakan telah pulih dari operasi awal bulan itu.

Beberapa hari setelah kematiannya, jaksa Argentina melakukan penyelidikan terhadap para dokter dan perawat yang terlibat dalam perawatannya.

Tahun lalu, panel yang terdiri dari 20 ahli yang ditunjuk untuk memeriksa kematiannya menemukan bahwa tim medis Maradona bertindak dengan cara yang “tidak pantas, tidak memadai, dan sembrono”.

Itu juga menyimpulkan bahwa pesepakbola akan memiliki peluang lebih baik untuk bertahan hidup dengan perawatan yang memadai di fasilitas medis yang sesuai, menurut putusan pengadilan.

Di antara mereka yang menghadapi dakwaan adalah ahli bedah saraf dan dokter pribadi Maradona, Leopoldo Luque, seorang psikiater dan psikolog, dua dokter, dua perawat dan pimpinan mereka. Mereka semua menyangkal bertanggung jawab atas kematiannya.

Kedelapan orang ini akan diadili pada definisi hukum pembunuhan berdasarkan kelalaian yang dilakukan. Tindakan mereka dianggap menyebabkan kematian seseorang.

Mario Baudry, seorang pengacara untuk salah satu putra Maradona, mengatakan kepada Reuters seperti dikutip dari RNZ bahwa legenda sepak bola itu dalam situasi tidak berdaya pada saat kematiannya. (fajar/rakcer)

Sumber: